Maafkan ku atas khilafku

Assalamu’alaikum rakan yang dimuliakan Allah:

Hari berganti hari, Bulan berganti bulan. Tahun berganti tahun.
Tak terasa waktu berlalu begitu cepat membawa semua noda dan dosa kita
Berterima kasihlah dan bersyukurlah jika bisa kita lalui tahun ini dengan baik.

Sering kita siakan waktu
Time is Time
bukan
Time is Money
karena money akan datang sendiri jika kita ikhtiar dengan ikhlas apa pun ketetapanNya
mengejar akhirat maka dunia mengikutimu

Aku tak dapat menyenangkan semua orang
Tulisanku tak dapat memuaskan setiap orang
Ada yang terinspirasi
Ada yang tercerahkan
Ada yang menyukai
well itu semua datangnya dari Allah
Ilham itu datang, menuntut untuk dikeluarkan sebagai bentuk penyampaian satu ayatku.

Ada juga yang kurang menyukai
Yang menilai tulisanku tak layak, tak bagus, tak semestinya di post
Karena mungkin dianggap riya, bukan pada tempatnya, atau membuka aib diri.
sesungguhnya bukan itu maksudku. Ada niat tersendiri di mana hanya Allah yang mengetahui.
Tapi tak mengapa, kuhargai semua masukan dan kritikan karena ini tanda dariNya aku harus lebih instropeksi diri.

Aku masih berproses dan belajar
mungkin baru sampai di sinilah levelku
Baru sampai sinilah pengetahuan dan wawasanku
Jika aku salah, maafkanlah karena semua kebenaran datang dariNya.
Mungkin besok, minggu depan, bulan depan, atau tahun depan, baru kusadari dan kutemukan bahwa paradigmaku saat ini salah, tak mengapa biarkan aku melaluinya, karena ini prosesku.

Kawan… maafkan apabila banyak kesalahan dan khilaf kubuat
Maafkan apabila ada tulisan-tulisanku yang menyinggung atau tak berkenan di hati.
Maafkan apabila ada sikap, karakter, dan perilaku yang telah menyakiti.
Maafkan apabila aku tidak berpikir ulang dalam tindakanku…
Tapi Allah selalu mengingatkanku dengan caraNya.

Terima kasih semua atas masukan, saran, kritik, yang telah kuterima
Tak ada yang buruk dan tak ada yang sia-sia kalau datangnya dari Allah
Kucuba selalu membenamkan ayat-ayatNya pada setiap ketetapan yang menimpa diriku.

terima kasih teman, mari saling memaafkan dan semoga Tahun ini bisa kita lalui lebih baik dari Tahun sebelumnya.
Maafkan abg, mak…abah…lemahnya abg. Setelah meniti usia melangkah dewasa ini pun masih banyak jasa-jasa kalian yang tak mampu ku balas..masih banyak dosa-dosaku yang kusedar dan yang tidak kusedari memamah rasa di hati kalian. Maafkan abg..

Terima kasih kerana sudi memahami dan bersabar dengan diriku yang memang telah kau maklumi bagaimana sifatku sedari lahir. Diri ini masih berusaha untuk islah, namun sekiranya sekali lagi aku tersasar. Maafkan khilafku mak, abah.

Ya Allah…berilah aku kekuatan untuk berbakti dan berakhlaq mulia terhadap ibu bapaku.

Tanpa redha mereka, kutahu…tiadalah redhaMU.
Tanpa redhaMU, aku tak punya apa-apa lagi untuk hidup di dunia ini.

Allah forgive me, terima kasih atas semua ketetapanMu yang membuat aku jadi berpikir….
I love you all…
***
wahai hati, ingatlah…jangan sia-siakan tarbiyah ALLAH padamu selama ini. Dulu, khilafmu kerana kau tidak tahu…itu tidak mengapa. Namun, setelah rahmat ALLAH telah memayungimu, jangan sekali-kali kau lupa diri.

Mujahadahlah…pertahankanlah tarbiyah yang telah ALLAH tebarkan kepadamu…kerana, nilainya takkan dapat dibayar oleh sebarang mata benda sekalipun.

Jangan sekali-kali kau persiakan hidayah dan taufiq yang telah dicampakNYA ke dalam hatimu.Tabah, dan bersabarlah dengan ujian ini. Sedarilah hakikat, untuk berubah…ia perlukan masa. Usahakanlah yang terbaik hingga akhir hayatmu, walaupun mungkin ada orang yang tidak menerimamu atas khilafmu yang dulu…namun ALLAH amat tahu, ALLAH amat faham akan hambaNYA.

Kalau kau tak mampu mengejar redha Allah dan manusia, cukuplah untukmu mengejar redha ALLAH. Kerana, dengan redhaNYA…maka seluruh penghuni langit dan bumi berbahagia menyambut dan menyebut-nyebut namamu.

Namun, jika redha manusia yang kau fikir-fikirkan, maka ternyata benarlah ia tidak akan membawamu kemana-mana, malah menambah beban pula ke atasmu.

Lantaran itu, yakinilah sungguh-sungguh dengan janji2NYA. Hanya dengan bersamaNYA jiwamu beroleh ketenangan n kebahagiaan yang hakiki. Yang sememangnya ternyata tidak kau peroleh dari insan2 yang kau harap2kan…

Ambillah setiap episod yang berlalu dalam hidupmu sebagai tarbiyah ALLAH untuk meneguhkan imanmu.

Binalah kembali dirimu sebagai mukmin yang lebih baik…cukuplah bereksperimentasi tentang hidup ini. Jatuh dan bangun telah kau lalui…dan kau tahu sebenarnya jalan mana yang perlu kau lalui dengan langkah tetap dan yakin. Pintalah sentiasa pada ALLAH agar ditetapkan hatimu dalam iman dan taqwa. Ingat selalu nasihat abah yang satu ini…jangan tinggal dari minta doa itu…”dipelihara dan diteguhkan iman taqwa.”

Jangan kau sia2kan penat lelah ibu dan bapa mendidikmu dengan tarbiyah iman ilalLAH sedari engkau berada dalam rahim emak dulu lagi.

Tidak pernah abah mendidikmu untuk mencari selain dari ALLAH. Maka janganlah lagi kau persiakan waktumu dengan perkara yang tidak membawamu dari bertambah hampir kepadaNYA.

Ingatlah, abah buat semua ni, didik anak-anaknya dengan didikan iman taqwa sebab dia tahu, akhirat nanti semua nafsi-nafsi. Masa tu masing2 bawa diri sendiri. Dalam kubur pun macam tu. Masa tu takde siapa lagi dah yang boleh tolong kita…

“Kalau korang pergi dulu, bolehlah abah tolong doakan, sedekahkan zikir untuk terangi dalam kubur, tapi kalau abah pun mati, sape nak tolong?”

“Hidup ni kalau tak beramal, apa bekalan yang kita nak bawa balik mengadap ALLAH kelak?”

“Atas dunia nilah nak kena banyak-banyak baca quran, zikrulLAH, jaga solat, aurat kena jaga. Ni..ni..hati ni kena sentiasa hidup. Hidupkan dengan kalimah ‘LAILAHA ILALLAH’…kalimah tulah nanti yang akan mudahkan kita jawab soalan munkar nakir.”

“Quran…kena baca selalu. Hafal…lekatkan dalam dada..kurang2 dalam dada ni kena ada 3 surah…Yasiin, Al-Mulk, As-Sajdah. Ha, yang nilah nanti yang akan jadi peneman kita dalam kubur kelak.”

“Orang yang dalam dadanya ada Quran, malaikat nak cabut nyawa dia pun tak sampai hati. Tak boleh sewenang-wenangnya cabut, sebab Quran ni jadi benteng diri dia dari kiri, kanan, depan, belakang, atas dan bawah…”

“Hati kita ni kena selalu dibersihkan…banyakkan istighfar…zikir ‘ALLAH’…’ALLAH’…’ALLAH’… Orang mukmin ni kena ‘ikat hati’ dengan Allah. Penting ni! Sebab, kat sinilah tempat Allah pandang kita. Dia tak tengok amalan kita banyak mana, tapi hati tak bersih, nak buat apa??”

“Sebab itu kena selalu bersihkan hati…bila ada masa lapang tu, tak buat apa2…istighfar, zikir…zikir yang biasa2pun takpelah… ‘SubhanalLAH…pandang mata hati kita…faham maksud dia…-Maha Suci Allah’, ‘AlhamdulilLAH…maksud dia??…-Sgl puji bagi Allah’, ‘ALLAHuakbar…??-Allah Maha Besar’…Ha, fahami maksud lebih baik, lebih bagus sebab kita boleh hayati.”

“Orang yang hatinya tak dihidupkan dengan zikir, hidupnya resohh memanjang…gelisah je…itu tak kena, ini tak kena. Itu tak cukup, ini tak boleh…ha, nak jadi apa hidup kalau dah macam tu??”

“Ha, jaga hubungan dengan ALLAH…jangan cari pasal dengan orang, insyaALLAH, selamat hidup…”

“Kat akhirat nanti kita dah takdek apa2 dah…nak buat apa? Kaki tak boleh nak lari, tangan tak boleh nak merangkak, mulutpun tak boleh nak bercakap…kena kunci. Sebab…ALLAH kata, lidah manusia ni paling jahat. Selagi dia boleh bukak mulut, selagi tulah dia nak menipu. Tapi masa tu, mulut kita berada diatas angota2 badan kita yang lain…ha…masa tulah kaki bagitau “Ya Allah, dulu aku pernah melangkah ke tempat2 tak baik, aku pernah melangkah ke taman bunga buat dating Ya Allah…”, ha…lepastu tangan pulak bercakap “Ya Allah, dulu saya pernah mencuri barang orang Ya Allah, saya ambik je..tak mintak izin dari tuan dia..” ha…anggota lain pun bercakap jugak…telinga- dia kabo pernah dengar lagu2 lagho, dengar orang mengumpat, lidah- makan benda haram, syubhah…yang akhirnya jadi darah daging pada badan kita…zakar, ataupun kemaluan- dia kata pernah buat benda tak elok…, mata pun cakap “aku tengok benda2 maksiat Ya Allah.., perut pulak kata “aku selalu makan banyak, sampai kekenyangan, asyik tidur je…sampai malas nak beribadat Ya Allah..” Ha, bila ALLAH dengar tu, terus keluar arahan…”PUKUL DIA!!”…mase tu takleh nak lari dah…sakitla sorang2 kena pukul dengan tongkat dari neraka…”

AstaghfirulLAHal Adziim…aku dan adik2 terdiam senyap bila dengar cerita2 abah tentang kehidupan di barzakh n alam akhirat. Takut…namun peringatan itulah yang menjadi guide buat kami mendewasakan pemikiran dan matang menghadapi hidup.
Abah tak ada apa nak tinggal kat anak2 abah. Abah x de banglo. Abah x de kereta besar2. Abah hanya mampu didik anak2 abah dengan ilmu dan iman.
Aku terdiam. Bukan hidup kami papa kedana. Tapi harta dunia ini tidak kemana. Pengakhirannya, iman didada penentu segalanya. Untuknya, perlu ilmu menggunung di kepala.

JANGAN PUTUS HARAP DARI RAHMATNYA…

Lantaran itu wahai diri, janganlah bersedih hati…besarkanlah jiwamu. Berbanggalah dikau diizinkan Allah memiliki ayah sepertinya…di kala ada insan2 lain yang tidak pernah pun mendapat sentuhan kasih sayang drp bapa2 mereka..

Kembalilah ke pangkuan redhaNYA…jangan dipersiakan tarbiyah abah dan emak kepadamu duhai anak…Moga benarlah janji Allah bagi orang2 yang sabar dan tabah menghadapi kehidupan dunia…dalam usaha mengumpul bekalan dan mempersiapkan diri untuk bertemu ALLAH fi yaumil qiyamah kelak…ada 99 lagi rahmatNYA yg menanti dengan penuh gembira dan bangga di atas sana.

Walau dimana kau berada, ingatlah bahawa di bumi Allah jualah kau berpijak. Selamat meneruskan perjuangan yang takkan pernah berakhir ini sehinggalah diambil kembali rohmu yang hanya dipinjamkan sementara oleh Tuan Empunya Dunia.

LOVE YOU MOM..LOVE YOU DAD!!😉

INGAT, KITA INI SEMUA BERSAUDARA
Selagi kau tidak bahagia dengan kebahagiaan orang lain… itu petanda kau sendiri tidak bahagia. Kau mesti bahagia melihat “musuh-musuh”mu bahagia. Walaupun pernah disakiti sekali, kau akan disakiti berkali-kali jika terus mengenang perbuatan mereka. Dan paling derita, jika kau merasakan mereka sedang membina istana kebahagiaan di atas tapak kedukaanmu!Wahai diri, ingatlah, segala gerak dan laku makhluk adalah dengan izin Allah jua. Jika datang orang “menghadiahkan” air mata… Allah sedang mendidikmu tentang sifat sabar. Jangan dilihat manusia yang menjadi “sebab”, lihat dengan mata hati yang Allah jua yang menjadi “musabbabil asbab”.

Jika kau di sakiti oleh dia, DIA sedang mengajarmu erti reda. Kita bukan malaikat untuk terus pasrah tanpa terusik oleh calar dan cakar insan. Namun, ada ketika-ketika yang sangat kritikal untuk kita bertahan dan katakan… tidak ada keadilan yang mutlak di dunia ini.

Mungkin sahaja “penjahat” yang pandai bermuka-muka akan terus dijulang sebagai wira. Dan hamba sejati yang mempunyai “hati emas”, akan terus dihenyak sebagai sandera (tawanan) di penjara hiba dan cela. Bahagialah dengan kebahagiaan orang lain. Terimalah hakikat kita bukan Tuhan yang mencatur rezeki dan nikmat untuk hamba-hamba-Nya. Jangan kau tanyakan mengapa dia yang dilebihkan, aku dikurangkan? Mengapa dia yang licik dengan gelecek segala strategik dimenangkan sedang aku yang bersenjatakan kebenaran dan kesederhanaan selalu dikalahkan?

Di sini tidak lama. Di SANA jua tempat berehat segala penat. Keyakinan terhadap hari akhirat, akan menyebabkan kita kuat menghadapi tipuan dunia. Keimanan kepada Tuhan akan menimbulkan rasa sabar menghadapi karenah insan. Belajarlah daripada Nabi Yahya AS dan Zakaria AS yang digergaji mati tanpa dapat melihat bunga-bunga kemenangan. Belajarlah dari Sumaiyah dan Yassir yang terbunuh tanpa semmpat melihat daulah Islamiah dan empayar Islam berkembang.

Mereka tidak dapat kemenangan… tetapi mereka tidak hilang ketenangan!

Wahai diriku, mereka (salafussoleh itu) menjadi “besar” kerana menghadapi ujian yang besar. Mereka “mempertaruhkan” nyawa. Pada hal aku, kamu dan kita terlalu kecil justeru yang dipertaruhkan cuma “harga diri”. Terasa diri ditipu, dipersenda dan diperkotak-katikan serta tidak dihargai. Sedarilah, yang tercabar bukan harga dirimu tetapi keegoanmu! Harga diri itu milik kita selamanya. Tidak akan luput dan dapat dicabut oleh orang lain.

Jangan bimbang jika tidak dihargai, tetapi bimbanglah jika benar-benar kita tidak berharga. Di mata siapa? Di mata diri sendiri. Namun ego itulah yang selalu menuntut pengiktirafan dan sanjungan. Hati yang ego bertuhankan “maddiah” (material dan fizikal). Bila syaitan berbicara tentang ketinggian api berbanding tanah sebagai asal usul kejadian dan ukurtara kemuliaan… dia memberontak. Merasa Adam dilebihkan.

Syaitan tidak bahagia dengan “kebahagiaan” Adam.

Akibat marah, cemburu, derita, kecewa lalu dibujuknya datuk dan nenek kita (Nabi Adam dan Siti Hawa) dengan strategi dan rencana untuk maksud yang satu: BIAR HILANG KEBAHAGIAN MANUSIA. Agar bertempat bersamanya di neraka – derita selama-lamanya. Wahai diri, beringat-ingatlah akan tipuan syaitan bila kau tidak bahagia dengan kebahagiaan orang lain. Itulah rasa yang sangat merbahaya. Itulah pintu rasukan syaitan bila kau sendiri mendakap kejahatan warisannya sejak lama.

Wahai diriku, Mulakanlah langkah mencari bahagia dengan merasakan bahagia melihat kebahagiaan orang lain. Langkah pertama itu ialah MEMBERI MAAF.

Ah, terlalu sukar memberi maaf. Bahkan lebih sukar daripada meminta maaf. Masih terasa tusukan rasa bagaikan sebuah dendam yang membara. Masih terngiang-iang segala kata. Masih terbayang semua tingkah dan perlakuan. Wajah ‘orang-orang bersalah’ itu terasa begitu menjengkilkan. Memberi maaf kepada mereka seolah-olah menggadaikan harga diri.

Ah, apakah maruah ini terlalu murah untuk disorong-tarik dengan harga yang rendah? Dan cukup sakit, bila mengenangkan ‘musuh-musuh’ itu tersenyum dengan kemenangan. Namun itu hanya bisik ‘hati besar’ku. Yang melantunkan suara ego dan marah. Kesat dan kesumat. Tetapi jauh dari dalam diri… ada suara lain yang bergetar. ‘Hati kecil’ yang tidak jemu-jemu mengingatkan. Suara tulus yang mendamaikan gelombang jiwa. Bisik telus yang meredakan amukan rasa.

Maafkan… lupakan, cintakan, sayangkan. Berperang dengan mereka bererti berperang dengan diri sendiri. Begitu bisik hati kecil itu selalu. Pada sebuah persimpangan rasa, tiba-tiba hati disapa oleh sebuah firman yang bermaksud, tolaklah kejahatan dengan sebuah kebaikan. Nesacaya engkau akan dapati musuhmu akan menjadi seolah-olah saudara. Wahai diri, api jangan dilawan dengan api.

Nanti bakarannya akan membakar diri sendiri. Menyimpan dendam sama seperti membina sebuah gunung berapi di dalam hati. Semakin besar dendam itu, maka semakin sakit hati yang menanggungnya. Musuh-musuh mu terus ketawa, sedangkan kau sendiri menderita meneguk bisa. Musim-musim berlalu sewajarnya mendewasakan aku. Pengalaman lampau sentiasa membuktikan bahawa permusuhan hanya akan memberi kepuasan sementara. Apabila ‘fatamorgana’ itu berlalu, aku akan menjadi lebih dahaga daripada sebelumnya.

Apakah akan kuterjah perangkap itu berkali-kali? Oh, tidak. Mukmin tidak akan terperosok dalam lubang yang sama dua kali. Begitu maksud sebuah sabda. Justeru? Cukup sekali! Biarlah musuh itu ketawa sepuas-puasnya. Beban rasa ini biarlah aku letakkan. Tidak akan kubawa dalam safar kehidupan yang pendek itu. Hidup terlalu singkat untuk membenci. Bermusuh dengan orang lain, sama seperti bermusuh dengan diri sendiri.

Memaafkan orang lain, bererti memaafkan diri sendiri. Kata bijak pandai – what you give, you get back – apa yang kita berikan akan kita terima kembali.” Ah, betapa leganya sekarang… Benarlah bahawa kebaikan itu tampak sukar dilaksanakan. Pahit. Sakit. Tetapi apabila dilaksanakan akan terasa kemanisannya. Manakala kejahatan itu tampak mudah, indah dan manis. Namun apabila dilakukan, pasti ada kekesalan, kepahitan dan keresahan.

Ketika ini terasa benar apa yang selalu didengar dalam tazkirah – yang punya tabsyir dan inzar – bahawa dosa itu sesuatu yang meresahkan. Dendam itu dosa. Memaafkan itu pahala. Memaafkan menjemput datangnya ‘syurga’ yang fana, sebelum syurga yang baqa. Kini hatiku tertanya-tanya lagi… siapa aku, yang begitu sukar memaafkan? Tuan? Tuhan?

Aku hanya hamba. Sedangkan DIA Sang Pencipta itu Maha Pemaaf, Maha Pengampun, siapa aku yang kerdil dan kecil itu untuk terus berdendam? Ya, Allah, ampunkan aku. Sengaja atau tanpa sengaja, sering atau kekadang… aku ‘terlanjur’ menumpang hak-MU. Aku tidak sekali-kali  disakiti oleh-MU wahai Allah, begitu juga oleh hamba-hamba-MU… tetapi aku disakiti oleh ego ku sendiri!

YA ALLAH. AKU MEMOHON KEPADAMU, UNTUK TIDAK KAU TARIK TARBIYAH-MU DARI KU. JANGAN KU BIARKAN DIRI INI SESAAT PON TANPA KAWALAN-MU. BANTULAH DIRI INI MENCARI JALAN KEMBALI KEPADA-MU.

4 thoughts on “Maafkan ku atas khilafku

    • salam ukhuwah.

      huhu… panjang pon. banyak diambil dari pandangan orang lain. dikutip sepanjang perjalanan hidup. insyaallah. bersama kita membina iman itu. manusia itu lemah kalau bersendirian.

      p/s: mcm maner yg arituh.. ku perlukan permintaan bru dpt keluarkan. huhu.. btol nih. x tpu. hehe

  1. betol lah..biarlah maaf sentiasa menghambur keluar dari hati yang kecil halus..appreciate the love given by Allah..sbb kerna cinta itu mungkin aset yang menarikmu ke syurga..
    insyaallah…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s