Gagal?.. whaaaa.. Jaya? yeahh…

Kita semua tentu pernah mengalami sebuah kegagalan dalam perjalanan hidup kita. Namun bagaimana kita menghadapi kegagalan itu? Bagaimana membuat sebuah kegagalan dalam hidup sebagai suatu yang indah?

Kegagalan atau gagal pasti selalu ada dalam diari kehidupan seluruh umat manusia. Baik seorang pemimpin negara hinggalah kepada anak kecil yang baru belajar sekalipun, pasti pernah mengecap pahitnya kegagalan. Tidak ada yang tak pernah merasakan hal ini, masalahnya adalah bagaimana kita menghadapi dan bersikap dalam menghadapi kegagalan itu.

Apakah kegagalan itu akan menjadi pelajaran untuk kita agar ianya tidak berulang kembali serta dapat menjadikan kita insan lebih baik lagi atau ianya akan menenggelamkan kita dalam jurang kepasrahan, keputusasaan dan ketidak mampuan dalam menghadapi hidup yang terus pantas meninggalkan kita?

Namun, bersyukurlah jikalau kita selama ini selalu mengecapi manisnya berjaya dalam hidup. Tapi jangan terlalu terlena dengan kejayaan, kerana jika kita tidak berhati-hati kita mungkin akan jatuh ke lembah kegagalan yang menyukarkan untuk kita menerimanya seumur hidup.

Sebuah kegagalan adalah suatu perjalanan yang harus kita lalui dan hadapi apabila kita ingin meneguk indahnya suatu kecemerlangan, dan kegagalan merupakan sebuah ujian pada kita agar kita dapat naik ke satu tingkat yang lebih maju dan lebih memahami erti daripada sebuah kecemerlangan yang sesungguhnya.

Jangan terlalu kecewa apabila kegagalan yang anda dapatkan, namun semestinya anda harus bersiap-siap kerana kejayaan yang anda inginkan akan segera menghampiri anda dengan penuh kebahagiaan, walaupun kedatangannya agak sedikit tertunda kerana anda dituntut untuk terlebih dahulu mempelajari sikap bagaimana bersabar dalam menerima kedatangan sebuah kejayaan yang anda inginkan selama ini. Dengan kedatangannya yang agak sedikit tertunda, anda akan menjadi lebih dewasa dan lebih menghargai erti sebuah kegagalan dan sebuah kejayaan yang sebenarnya.

Allah SWT memberikan kita waktu yang banyak agar kita dapat mempelajari setiap ujian-ujian yang dia berikan untuk kita, agar kita lebih kuat lagi dalam mengharungi kehidupan ini. Ujian yang datang pada kita itu bermacam-macam, ada ujian yang datang dengan yang mudah terlebih dahulu seterusnya agak sedikit berat, dan ada pula yang datang dengan yang sulit terlebih dahulu setelah selesai barulah di berikan ujian yang agak sedikit mudah.

Kesulitan ataupun kegagalan yang kita terima adalah sebuah hadiah yang indah dan terbaik untuk kita daripada Allah SWT walaupun dikemas secara tidak baik, namun apabila kita lebih cermat lagi dalam memandang sebuah ujian Allah SWT tersebut kita akan lebih mengerti bahawa sebenarnya Allah SWT sayang kepada kita dengan memberikan berbagai ujian dan dugaan agar kita lebih bijak lagi dalam menjalani kehidupan yang sangatlah singkat ini.

Kesabaran dalam menghadapi ujian hidup adalah merupakan kunci daripada sebuah kejayaan yang anda inginkan.

Apabila hari ini kita meraih sebuah kejayaan, ada dua keadaan yang akan kita alami. Pertama, melalui kejayaan ini, kita dapat merasakan hasil jerih payah dan kerja keras kita. Di samping itu, kita dapat mengharapkan pahala yang dijanjikan oleh Allah SWT atas kerja keras kita di jalan yang benar. Kedua, kita harus menyedari bahawa kejayaan ini merupakan kasih sayang Allah SWT dan pada saat yang sama, Allah SWT sedang menguji kita, apakah kita ini termasuk hamba yang bersyukur ataupun hamba yang kufur.

Sebaliknya, ketika kita mengalami sebuah kegagalan, juga ada dua keadaan yang akan kita hadapi. Pertama, kegagalan ini merupakan imbalan setimpal daripada pekerjaan buruk yang kita lakukan di dunia, atau merupakan akibat dari kurangnya upaya dan usaha kita. Kedua, kegagalan ini merupakan ujian Allah SWT untuk meningkatkan darjat kesempurnaan kita.

Kita mampu mengambil teladan dari kehidupan Nabi Ayyub. Beliau adalah Nabi yang tak melakukan perbuatan dosa, namun mendapatkan ujian dari Allah SWT berupa berbagai kegagalan, antara lain beliau menjadi jatuh miskin dan sakit. Namun, Nabi Ayyub tetap bersabar menghadapi ujian yang berat itu.

Kejayaan mahupun kegagalan sesungguhnya merupakan sebahagian dari proses ujian Allah SWT terhadap manusia. Berbahagialah orang yang selalu menjalin hubungan dengan Allah SWT dan menyatakan bahawa tidak ada sesuatu yang sia-sia atau percuma di dunia ini.

Janganlah kalian terlalu larut dalam kesedihan kerana kehilangannya kenikmatan, dan janganlah terlalu bahagia ketika mendapatkan kenikmatan. Sebab, adanya kenikmatan dan tidak adanya kenikmatan, keduanya adalah ujian Allah SWT untuk manusia. Akan tetapi hal yang penting dalam pandangan Islam, manusia dengan perbuatannya yang terpuji berupaya mencari keredaan Allah SWT sehingga ia dapat menjalani kehidupan dengan kejayaan yang hakiki di akhirat kelak.

Ada tiga jenis orang di dunia ini,

Pertama,orang bodoh adalah orang yang tidak pernah belajar dari pengalaman kegagalan.

Kedua,orang biasa adalah orang yang belajar dari pengalaman kegagalan sendiri.

Ketiga,orang pintar adalah orang yang belajar dari kegagalan orang lain.

2 thoughts on “Gagal?.. whaaaa.. Jaya? yeahh…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s